Mewaspadai Adanya Kelainan Pada Payudara Wanita

MEDIKALOGI.COM – Seperti yang telah kita ketahui semua bahwa salah satu penyakit yang paling di takuti bagi kaum wanita adalah kanker payudara dan kanker leher rahim.


Kedua penyakit ini menjadi ketakutan besar bagi semua wanita, terutama bagi mereka yang mengeluhkan adanya benjolan di payudaranya.

Mewaspadai Adanya Kelainan Pada Payudara Wanita
Mewaspadai Adanya Kelainan Pada Payudara Wanita

Sebenarnya, kanker payudara merupakan salah satu dari beberapa jenis penyakit yang sering di derita wanita. Perlu di ketahui bagi kaum wanita apa bila terdapat benjolan di payudara, itu belum tentu disebabkan oleh kanker.

Biasanya benjolan di payudara itu justru sebagian besar bersifat jinak dan tidak menyebabkan diangkatnya payudara atau kematian, bahkan sebagian besar tidak memerlukan pengobatan apapun termasuk pembedahan.

Untuk mengetahui benjolan di payudara itu, di perlukan pemeriksaan rutin pada payudara karena hal ini merupakan langkah tepat untuk mengantisipasi lebih dini risiko kanker payudara. Jika cukup jeli, tanda-tanda kanker bisa di deteksi sendiri dari kelainan-kelainan yang terdapat di sekitar jaringan payudara.

Kelainan yang perlu di waspadai sebagai gejala kanker payudara adalah :

1.   Benjolan

Gejala kanker payudara yang paling mudah dikenali adalah munculnya benjolan yang tidak normal. Benjolan itu bisa umumnya diraba sendiri, meski kadang-kadang hanya bisa diketahui keberadaannya lewat pemeriksaan mammograph.

Benjolan yang keras dengan bentuk tidak teratur lebih perlu di waspadai dibandingkan benjolan yang lunak dan bulat. Benjolan lunak biasanya dipicu oleh adanya kista, meski kista juga bisa mengeras jika mengalami pengapuran.

2.   Pembengkakan

Meski tidak ada benjolan, payudara yang membengkak atau terasa berat perlu di waspadai. Kehamilan dan retensi (penumpukan) cairan akibat terlalu banyak konsumsi garam sebenarnya juga bisa menyebabkan payudara membengkak, namun pembengkakan akibat kanker biasanya tidak simetris antara payudara kiri dan kanan.

3.   Iritasi kulit

Gejala kanker juga bisa diamati dari kulit payudara atau puting yang memerah, tebal dan bersisik. Jika tanda-tanda itu muncul meski tidak sedang mengalami infeksi kulit dan tidak memiliki alergi terhadap bahan kimia pada pakaian, sabun dan lotion, sebaiknya segera diperiksakan ke dokter.

4.   Nyeri di bagian puting

Kista di payudara juga bisa menyebabkan rasa nyeri di bagian puting. Untuk membedakannya dengan kanker payudara, periksakan segera dan mintalah dokter untuk melakukan pemeriksaan ultrasonik yang bisa membedakan kista dengan sel kanker.

5.   Puting tenggelam (nipple retraction)

Meski jarang, pertumbuhan sel kanker payudara di sekitar areola juga bisa menyebabkan puting tenggelam. Jika gejala ini muncul tiba-tiba dan bertahan hingga beberapa pekan, ada kemungkinan terjadi traksi atau pengencangan kelenjar susu yang terjadi karena terdesak oleh sel tumor.

6.   Cairan aneh di puting

Selain susu, cairan apapun yang keluar dari puting perlu diwaspadai terutama jika berwarna merah atau coklat. Biasanya dokter akan melakukan ductogram yakni sejenis mammograph untuk memeriksa kelainan kelenjar susu, lalu mengamati cairan yang keluar dengan bawah mikroskop untuk mengetahui adanya sel kanker di dalamnya.

7.   Pembengkakan kelenjar getah bening

Kanker payudara selalu ditandai dengan pembengkakan kelenjar getah bening di daerah ketiak. Periksakan segera untuk mengantisipasi kemungkinan tersebut, meski kadang-kadang infeksi juga bisa menyebabkan bagian ini membengkak.