Sirosis Dapat Menyebabkan Kerusakan Hati Kronis

Sirosis adalah suatu kondisi di mana jaringan hati yang normal digantikan oleh jaringan parut (fibrosis) yang terbentuk melalui proses bertahap. Jaringan parut ini memengaruhi struktur normal dan regenerasi sel-sel hati. Sel-sel hati menjadi rusak dan mati sehingga hati secara bertahap kehilangan fungsinya.

Sirosis hati adalah jaringan parut di hati. Hati adalah organ besar yang terletak di perut bagian atas. Hati melakukan beberapa fungsi penting, seperti detoksifikasi zat-zat berbahaya dalam tubuh, memurnikan darah, dan menyimpan nutrisi penting.

Sirosis Dapat Menyebabkan Kerusakan Hati Kronis

Sirosis terjadi sebagai respons terhadap kerusakan hati kronis. Dengan sirosis ringan, hati dapat memperbaiki dirinya sendiri dan terus melakukan tugasnya. Tetapi jika sirosis lebih parah, jaringan parut yang terbentuk lebih banyak, sehingga mustahil untuk berfungsi secara memadai.

Sejumlah penyakit dan kondisi dapat menyebabkan kerusakan hati kronis yang mengarah ke sirosis.

Penyebab.

Sirosis disebabkan oleh jaringan parut yang terbentuk di hati sebagai respons terhadap kerusakan yang terjadi berulang kali selama bertahun-tahun. Setiap kali hati terluka, maka hati mencoba untuk memperbaiki dirinya sendiri.

Dalam proses ini, jaringan parut akan terbentuk di hati. Ketika jaringan parut terbentuk, menjadi semakin sulit bagi hati untuk berfungsi secara memadai. Pada sirosis lanjut, hati tidak lagi dapat bekerja. Jika terjadi gagal hati maka dapat memerlukan transplantasi hati.

Berbagai macam penyakit dan kondisi dapat merusak hati dan menyebabkan sirosis, termasuk :

  • Penyalahgunaan alkohol kronis.
  • Hepatitis B.
  • Hepatitis C.
  • Fibrosis kistik.
  • Penghancuran saluran empedu (biliary cirrhosis primer).
  • Lemak yang terakumulasi dalam hati.
  • Pengerasan dan jaringan parut pada saluran empedu (primary sclerosing cholangitis).
  • Ketidakmampuan untuk memproses gula dalam susu (galaktosemia).
  • Penumpukan besi dalam tubuh (hemochromatosis).
  • Penyakit hati yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh (hepatitis autoimun).
  • Parasit yang umum di negara berkembang (schistosomiasis).
  • Saluran empedu terbentuk buruk (atresia bilier).
  • Masalah penyimpanan dan pelepasan energi oleh sel-sel (penyakit penyimpanan glikogen).
  • Terlalu banyak tembaga yang terakumulasi dalam hati (penyakit Wilson).

Sirosis Adalah Kerusakan Hati Kronis

Gejala.

Sirosis seringkali tidak memiliki tanda atau gejala sampai kerusakan hati telah luas. Tanda dan gejala yang mungkin terjadi, termasuk :

  • Kelelahan.
  • Mudah mengalami perdarahan.
  • Mudah memar.
  • Cairan terakumulasi dalam perut.
  • Kehilangan nafsu makan.
  • Mual.
  • Pembengkakan di kaki.
  • Berat badan.

Sirosis Dapat Menyebabkan Kerusakan Hati Kronis

Pengobatan.

Pada sirosis dini, dimungkinkan untuk meminimalkan kerusakan pada hati dengan mengobati penyebab yang mendasari. Sebagai contoh :

  • Pengobatan untuk ketergantungan alkohol.
  • Obat-obatan untuk mengontrol hepatitis.

Dokter akan bekerja untuk mengobati komplikasi dari sirosis, seperti :

  • Kelebihan cairan dalam tubuh.
  • Peningkatan tekanan dalam vena portal dan pembuluh darah kecil di sekitarnya.
  • Infeksi.
  • Skrining kanker hati.
  • Tingginya kadar racun dalam darah (ensefalopati hepatik).

Orang dengan sirosis yang telah lanjut mungkin memerlukan transplantasi hati jika hati mereka tidak lagi berfungsi (gagal hati). Sebuah transplantasi hati merupakan prosedur untuk pengambilan hati dan menggantinya dengan hati yang utuh dari donor yang telah meninggal atau dengan bagian dari hati dari donor yang masih hidup.

10 TOPIK MENARIK LAINNYA

Рак половых губ, описался, pepek anak SD, cara membuat handbody racikan makassar, cara melebatkan bulu kemaluan, DAUN wisa, cara menghitamkan tahi lalat, fakta reaksi minum jus nanas campur ragi, cara meracik handbody marina, cara melepas behel dengan baking powder